Back to Kompasiana
Artikel

Muda

Enam Puluh Delapan Tahun Kemerdekaan yang Hampa

OPINI | 17 August 2013 | 10:14 Dibaca: 166   Komentar: 3   1

68 tahun sudah kita merdeka namun serasa negeri ini belum merasakan kemerdekaan yang nyata seolah kemerdekaan ini hanya status namun kemerdekaan kita masih dikekang oleh negara asing bahkan oleh pemerintah sendiri. masih segar dalam ingatan peristiwa reformasi ‘98 yang dilakukan oleh masyarakat dan mahasiswa untuk menjatuhkan rezim soeharto, reformasi ini dilakukan dengan harapan agar kebebasan berbicara dan mendapatkan informasi yang aktual dapat dirasakan oleh segenap rakyat Indonesia. namun sayang setelah reformasi kebebasan berbicara dan mendapatkan informasi hanya bertahan beberapa tahun saja sekarang banyak media massa yang dimiliki oleh pribadi yang menampilkan berita yang agak melenceng dari jurnalisme banyak berita sekarang sudah bias terhadap pemiliknya yang terjun dalam dunia politik, banyak wartawan yang membuat berita bias terhadap pemilik perusahaan yang memiliki media massa yang bersangkutan dan juga transparansi aparat pemerintah yang mulai menghilang.

Dimana kemerdekaan yang diperjuangkan selama berabad abad itu, tidak hanya kemerdekaan berbicara yang berkurang tetapi juga kemerdekaan menikmati hasil alam negara, pertama lihat dulu yang paling jelas yaitu fr**port dimana perusahaan tambang asal negeri paman sam yang dibilang sebagai negara yang menjunjung tinggi kemerdekaan telah merampas kekayaan di papua yang dapat digunakan untuk urbanisasi papua, lalu dimana pemerintah sebagai negara merdeka bukankah pemerintah punya hak untuk mengusir fr**port dari tanah sendiri entah pemerintah diberikan imbalan atau pun ditekan lalu apa bedanya dengan jaman belanda dimana pemerintah lumpuh tidak bisa melakukan apa apa selain mengiyakan saja, lalu pengimporan bahan pangan dari luar negeri yang banyak di dalam negeri sehingga petani dan peternak hanya bisa pusing sendiri katanya merdeka kok masih tergantung negara lain. dari hal hal yang tadi bisa dibilang selama 68 tahu kemerdekaan indonesia tidak lebih dari status saja tapi didalam kita masih masih dijajah oleh negara lain dan pemerintah sendiri. sekarang tergantung kita apakah kita akan diam membisu seperti patung ataukah kita bertindak dan menjadi pahlawan

“Seseorang yang mati muda tetapi menyuarakan kebenaran lebih mulia dari orang yang mati tua tapi hidup dalam kebohongan”

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hikayat Baru Klinting di Rawa Pening …

Dhanang Dhave | | 24 April 2014 | 14:57

Uniknya Gorila Bule di Pusat Primata …

Dzulfikar | | 24 April 2014 | 14:49

Kota: Kelola Gedung Parkir atau Hunian …

Ratih Purnamasari | | 24 April 2014 | 13:59

Arloji Sang Jenderal dan Si Putri …

Subagyo | | 24 April 2014 | 09:52

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 11 jam lalu

Bila Separuh Gaji Karyawan Memang untuk …

Agung Soni | 13 jam lalu

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 17 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 19 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 20 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: