Back to Kompasiana
Artikel

Muda

Choiron

Pejuang kehidupan | Mencoba menebar manfaat bagi semua | http://choiron.info/ | 081703311567

Tatto yang Membawa Penyesalan

REP | 30 October 2012 | 08:40 Dibaca: 1646   Komentar: 0   3

13515609721937890059

Tatto (sinaryou.blogspot.com)

Ririn tidak menyangkan bila tatto bintang yang menghiasi lehernya yang putih bersih, saat ini membuatnya menjadi resah. Cita-citanya untuk menjadi pramugari bisa kandas bila pada tahapan seleksi berikutnya dilakukan pemeriksaan secara fisik. Andai kata lolospun, dia masih cukup waswas dengan tatto tersebut apabila suatu saat dipermasalahkan oleh maskapai penerbangan.

Terbayang 3 tahun lalu saat duduk di SMU, bagi teman-teman dan kelompoknya, membuat tatto kupu-kupu, bunga, bintang dan gambar kecil lainnya dianggap begitu seksi untuk seorang wanita. Saat teman-temannya memamerkan tatto yang tersemat di pundak, lengan dan tempat-tempat ’strategis’ lainnya, Ririn merasa tatto sebagai simbol gaul. Akhirnya diapun memutuskan untuk menyematkan 3 gambar bintang dalam ukuran yang berbeda di leher samping belakang. Sebuah studio tatto yang biasa dikunjungi teman-temannyalah yang mengerjakan tatto tersebut. Sebenarnya sakitnya bukan main saat jarum tatto menusuk kulit lehernya yang penuh dengan syaraf.

Bertahun-tahun Ririn begitu bangganya dengan tatto bintang dilehernya. Rasanya tatto itu yang membedakan dirinya dengan teman-teman yang lain. Memang aneh, rasanya percaya dirinya jadi lebih baik setelah memiliki tatto yang dianggapnya sebagai tatto keberuntungan.

Namun hingga tulisan ini dibuat, Ririn sedang berusaha menghapus tattonya tersebut. Dia berharap, sebelum seleksi lanjutan, tattonya tersebut telah hilang dari permukaan kulitnya demi cita-cita yang lebih besar. Hasil konsultasi dengan dokter kulit dan kosmetik, biaya menghapus tatto biayanya bisa lebih dari 4 juta. Itupun harus dilakukan lebih dari 2-3 kali agar benar-benar bersih.

Merujuk pada tulisan Hendi Setiawan di Kompasiana, di Amerika muncul trend untuk menghapus tatto. Ini kebalikan dengan penggiat tatto di Indonesia yang menjadikan tatto sebagai sebuah karya seni dan menarik para remaja yang masih labil untuk membuat tatto permanen.

Untuk adik-adikku para remaja yang sedang mencari jati diri. Pertimbangkan langkahmu hari ini. Agar tidak menjadi batu sandungan bagi cita-citamu yang lebih besar di masa yang akan datang. Hindari perbuatan atau perilaku yang tidak ada manfaatnya agar tidak menyesal di kemudian hari. Apabila sudah terlanjur, bangun kembali langkah-langkah untuk memperbaiki diri.

Hidup ini indah, penuh warna-warna. Walau tanpa tatto tentunya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Foto: Slamet, Raksasa dari Pulau Jawa …

Hendra Wardhana | | 17 September 2014 | 12:29

Referendum Skotlandia, Aktivis Papua Merdeka …

Wonenuka Sampari | | 17 September 2014 | 13:07

Anggota BPK, Jabatan Karier atau Politik? …

Galumbang Sitinjak | | 17 September 2014 | 13:37

Etika Meng-counter Tulisan di Kompasiana …

Samandayu | | 16 September 2014 | 19:16

Setujukah Anda jika Kementerian Agama …

Kompasiana | | 16 September 2014 | 21:00


TRENDING ARTICLES

Percayalah, Jadi PNS Itu Takdir! …

Muslihudin El Hasan... | 5 jam lalu

Yang Dikritik Cuma Jumlah Menteri dan Jatah …

Gatot Swandito | 5 jam lalu

Sebuah Drama di Akhir Perjalanan Studi …

Hanafi Hanafi | 6 jam lalu

Di Airport, Udah Salah Ngotot …

Ifani | 7 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Sayang, Aku Cinta Padamu …

Nidaul Haq | 7 jam lalu

Pertanyaan Maut …

Lasro Siahaan | 7 jam lalu

Kamar Tanpa Jendela …

Tri Lovianti | 7 jam lalu

Kenaikan LPG 12 Kg sebagai Sarana Berbagi …

Bai Ruindra | 7 jam lalu

Mesut Oezil: Playmaker Tanpa Dukungan …

Agung Wicaksono | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: