Back to Kompasiana
Artikel

Muda

Suami Sering Berkumpul dengan Teman-temannya, Bagaimana Harus Menyikapinya?

OPINI | 02 February 2012 | 22:12 Dibaca: 1102   Komentar: 28   0

“Bagaimana sih Bapaknya anak anak ini, jam segini masih juga belum pulang” kata temanku kesal kerena suaminya belum juga pulang dari acara kumpul kumpul dengan temannya.

“Memangnya jam berapa suami mba berangkatnya?” tanyaku.

“Dari jam sembilan pagi sampai mau magrip kaya gini masih belum juga pulang” keluh temanku itu.

Itulah penggalan percakapanku dengan seorang teman yang kesal kerena suaminya lupa dengan waktu kalau sudah berkumpul dengan teman temannya. Mungkin banyak yang sering mengalami kejadian seperti teman aku itu, kesal, sebal dan marah kerena suami sering kongko kongko dengan teman temannya seolah olah lupa dengan keluarga.

Ketika laki laki memutuskan untuk menikah dan berkeluarga maka ia harus menyadari bahwa ia mempunyai tanggung jawab yang baru, prioritas pun harus berubah yaitu keluarga. Menekuni hobi atau berkumpul dengan teman teman menurut ku sah dan wajar wajar saja bahkan diperlukan untuk menjaga keseimbangan hidup namun dalam batas batas yang wajar. Kalau sebelum kawin ngumpul ngumpul bareng teman bisa dilakukan tiap ahir pekan tapi kalau sudah berkeluarga ya sebulan sekali atau tergantung kesepakatan kedua belah pihak.

Sebaiknya apa yang harus dilakukan seorang istri apa bila suaminya sering berkumpul dengan teman temannya? Diskusikan mengenai hal itu, bisa saja suami menganggap itu bukan masalah kerena menilai istrinya tidak keberatan. Terangkan pula peran suami sangat dibutuhkan dalam keluarga kemudian buatlah pembagian tugas dalam rumah tangga. Berilah pengertian kepada suami tidak ada maksud untuk melarang berkumpul dengan teman temannya. Janganlah menilai suami belum dewasa apalagi berkata “Ah dasar masih anak kecil maunya senang senang melulu, lupa sudah punya anak dan istri” ini bisa menimbulkan pertengkaran. Anggaplah ia tidak bisa mengelola waktunya dengan baik, tidak bisa membagi peran dirinya. Kapan waktunya berperan sebagai suami,ayah,atau teman.
13281728181847953774

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Pileg] Pertarungan antar “Kontraktor …

Syukri Muhammad Syu... | | 23 April 2014 | 22:57

Pengalaman Jadi Pengamen Pada 1968 – 2013 …

Mas Ukik | | 23 April 2014 | 21:14

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 17 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 19 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 20 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 21 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 22 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: