Back to Kompasiana
Artikel

Muda

Fariz Falcon

BASED ON STORY: hidup adalah siaran, buku, dan kecup wangi perempuan!

Berciuman, Ciuman Panjang di Baturaden

OPINI | 21 August 2011 | 06:43 Dibaca: 854   Komentar: 1   1

Ke Baturaden!

Dingiiin sekali, keluh kamu saat itu, Fla. Lebih dingin dari Bogooor! Jerit kamu lalu memelukku erat di belakangku. Malam itu aku bawa kamu ke ‘atas’, sebutan untuk Baturaden.

Ya, benar, Fla. Baturaden itu seperti Puncak. Sama dingin. Tapi tentu lebih eksotik Puncak. Baturaden itu masih sangat ‘primitif’ dan ‘alami’.

Sebelum sampai ke ‘atas’ masih di ‘bawah’ setelah Pabuaran naik seratus dua ratus meter aku tunjukan kamu waktu itu Perumahan Ozzy. Ya, itu Perumahannya. Perumahan elit juga di Baturaden. Oh, tidak, Fla… tidak bisa aku menunjukan ke kamu rumahnya, bukan apa-apa, ini malam hari dan aku tak mau direweli pertanyaan tak mutu Satpam penjaga Perumahan.

Ke atas lagi aku tunjukan ke kamu, Fla, Mess aku dulu saat menjadi Penyiar Paduka. Mess yang bersebelahan dengan Radio CMB. Studionya sama seperti nasib studio Paduka di jalan dokter Soeparno, sudah jadi rumah. Di Mess itu semua cerita ini bergulir Fla. Mulai dari cinta pertama yang menghancurleburkan kelaki-lakianku, sebelum kamu sadarkan aku di Stasiun Bogor, dengan Eno, kemudian gadis-gadis yang bergilir datang setelah ‘pelarian semu’ sakit hati.

Setelah semua jejak sudah aku tunjukan ke kamu, Fla… lalu kita berdua makan di Warung Ndeso kan, Fla. Sebuah Rumah Makan di Baturaden yang dibuat sedemikian seperti rumah makan jaman dahoeloe kala. Jaman ndeso. Dengan meja kursi dari kayu semua.

Memesan makanan lalu menunggu sangat lama. Dan karena malam, karena menunggu berdua dalam gelap, juga karena dingin yang amat sangat, lalu aku dan kamu saat itu berciuman.

Ciuman lama. Selama makanan yang tak kunjung datang ya, Fla.

Ciuman panjang. Sepanjang jalan Purwokerto-Baturaden, ya, Fla.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Situ Bungur dalam “CMORE” (HUT …

Agung Han | | 26 November 2014 | 07:13

Waduh! Denda 5000€ Untuk Rumah Bercat …

Gaganawati | | 26 November 2014 | 19:06

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | | 26 November 2014 | 17:39

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24



HIGHLIGHT

Pemuda Sebagai Ide …

Muhammad Handar | 8 jam lalu

Saatnya Import Substitution Strategy untuk …

Ahmad Mikail | 8 jam lalu

Jangan Bakar Jembatan …

Bonekpalsu | 8 jam lalu

Kios Pasar Pon Diperjual Belikan Oknum …

Fajar Agustyono | 8 jam lalu

Kuda-kuda yang Terluka …

Feri Sapran | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: