Back to Kompasiana
Artikel

Muda

Mayalestarigf

Novelis dan jurnalis. Kajian yang diminati: analisa media Akun twitter @mayalestarigf Blog: mayalestarigf.com

Gampangnya Membuat Buletin Sekolah

REP | 01 August 2010 | 09:36 Dibaca: 10306   Komentar: 7   3

Membuat bulletin sekolah tidak sulit. Yang diperlukan hanyalah tulisan, gambar dan komputer. Jika tidak tahu cara melayout, install saja program Microsoft Publisher. Di program ini tersedia program lay out otomatis. Kita cukup masukkan tulisan dan gambar, Microsoft Publisher akan melayoutnya secara otomatis. Pilih saja menu ‘newsletter’. Microsoft Publisher akan langsung menampilkan aneka tampilan lay out. Kita tinggal memilih mana yang disukai.
Untuk jelasnya, berikut tahapan membuat bulletin sekolah.

1. Bentuklah tim redaksi bulletin. Anggotanya tidak perlu terlalu banyak. Tugas tim ini mengumpulkan tulisan dari teman-teman sekolah. Adakanlah rapat untuk menentukan rubrikasi bulletin. Kemudian tentukan penanggungjawab untuk setiap rubrik.
Contoh rubrikasi: salam redaksi, laporan utama, cerpen, puisi, sains, kegiatan sekolah, profil siswa/guru.

2. Jika dana membuat bulletin terbatas, bulletin sebaiknya difotokopi. Gunakan fotokopi digital untuk hasil yang lebih baik. Karena warna bulletin kita hitam putih, carilah foto-foto penunjang tulisan yang terang dan berkualitas baik. Agar tampilan bulletin lebih menarik, perbandingan komposisi foto dan tulisan sebaiknya 1:3. Maksudnya, gunakan 1/3 space halaman untuk foto, dan 2/3 lagi tulisan. Untuk tulisan yang panjang, pecahlah menjadi beberapa bagian untuk menghindari kebosanan membaca. Berikan tiap-tiap pecahan tulisan, gambar yang sesuai.

Contoh: ada tulisan bertema ‘main internet’. Pecahlah menjadi tiga: pertama, ulaslah kebiasaan dan prilaku teman-temanmu yang hobi main internet, dan apa saja yang mereka lakukan saat berinternet (misal main game). Kedua, ulas blog satu atau dua temanmu yang menarik. Tujuannya untuk menunjukkan kebiasaan positif beberapa teman dalam menggunakan internet. Ketiga, beri tips-tips berinternet secara sehat atau menggunakan jejaring sosial secara aman

3. Untuk tulisan yang menggunakan referensi jangan lupa sebutkan sumbernya.

4. Untuk menjaga bulletin terbit sesuai jadwal, usahakan masa terbitnya agak lama, misalnya dua minggu sekali atau sebulan sekali. Tujuannya untuk memberi kesempatan pada teman-teman membuat atau mengumpulkan tulisan.

5. Jika bulletin dijual, usahakan harganya tidak terlalu mahal. Sebaiknya bulletin dijual seharga modal, atau tak jauh dari harga modal. Jika ingin mencari keuntungan carilah sponsor bulletin.

6. Agar bulletin lebih cepat dikenal dan didukung sekolah, berikan kepala sekolah dan beberapa guru, bulletin gratis setiap edisinya. Jangan lupa tempel bulletin kita di papan pengumuman/mading sekolah.

7. Untuk lebih menarik dan bulletin laris, berikan kuis berhadiah. Hadiah bisa didapat dari sponsor. Contoh hadiah: pulsa gratis Rp. 10.000,- atau Rp. 20.000. Bisa juga hadiahnya voucher makan nasi goreng di kantin.

8. Yang paling penting adalah keseriusan dan kesungguhan. Jika sekolah melihat tim kamu serius mengelola bulletin, mereka pasti bersedia mendukung dengan dana

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kekecewaan Penyumbang Pakaian Bekas di …

Elde | | 25 October 2014 | 12:30

Kompasiana Nangkring Special di Balikpapan …

Bambang Herlandi | | 25 October 2014 | 13:44

10 Tanggapan Kompasianer terhadap Pernikahan …

Kompasiana | | 25 October 2014 | 15:53

Dukkha …

Himawan Pradipta | | 25 October 2014 | 13:20

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 10 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 15 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 16 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 16 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 20 jam lalu


HIGHLIGHT

Kematian Pengidap HIV/AIDS Bukan Karena HIV …

Syaiful W. Harahap | 7 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 8 jam lalu

Langit Biru …

Edy Priyatna | 8 jam lalu

Begini Rasanya Cuma Diberi Izin Masuk dan …

Andre Jayaprana | 8 jam lalu

Tabu mengkonsumsi Sayap Ayam …

Tantri Ayunda | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: